Warning WHO ke dunia: Jangan obati pasien corona dengan obat yang belum teruji

0
390

Pokergalaxy – JENEWA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Jumat memperingatkan pemerintah dunia agar tidak mengobati pasien yang terinfeksi virus corona dengan obat-obatan yang tidak terbukti secara ilmiah untuk memerangi patogen.

Mengutip South China Morning Post, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengeluarkan peringatan itu seiring melonjaknya kasus Covid-19 di seluruh dunia. Kondisi ini mendorong otoritas kesehatan untuk mencari pengobatan terbaik.

“Kami menyerukan semua individu dan negara untuk tidak menggunakan terapi yang belum terbukti efektif dalam pengobatan Covid-19,” kata Tedros seperti yang dilansir South China Morning Post.

Baca Juga: Ilmuwan Singapura menciptakan alat tes covid-19 tercepat, hanya 5 menit saja

Dia menambahkan, “Sejarah kedokteran dipenuhi dengan contoh-contoh obat yang bekerja di atas kertas, atau dalam tabung reaksi, tetapi tidak bekerja pada manusia, atau sebenarnya berbahaya. Selama epidemi Ebola terbaru, misalnya, beberapa obat yang dianggap efektif ternyata tidak seefektif obat-obatan lain, ketika mereka dibandingkan selama uji klinis. Kita harus mengikuti buktinya. Tidak ada jalan pintas.”

Tedros tidak menyebut siapa pun, termasuk Presiden AS Donald Trump, yang mendapat kritik karena menggembar-gemborkan kloroquine – obat malaria – sebagai pengobatan untuk pasien Covid-19.

Trump mempertahankan tujuannya untuk mulai menggunakan obat terlepas dari peringatan WHO.

Baca Juga: Bill Gates ungkap bagaimana seharusnya menyikapi penyebaran wabah covid-19

Ketika ditanya dalam pernyataan pers Gedung Putih tentang apakah ia akan terus mendorong kloroquine sebagai pengobatan, Trump mengatakan: “Kami memiliki orang yang sekarat sekarang.”

“Jika kita akan pergi ke laboratorium dan menguji semua ini untuk waktu yang lama, kita dapat mengujinya pada orang-orang sekarang yang dalam masalah serius yang akan mati,” kata Trump. “Jika berhasil, kami telah melakukan hal yang hebat. Jika tidak berhasil, Anda tahu, kami sudah mencoba. ”